Kesehatan Mental dan Gangguan Mental : Pengertian, Jenis dan Ciri - Cirinya


Kesehatan Mental  dan Gangguan Mental : Pengertian, Jenis dan Ciri - Cirinya 

A.    Pengertian Kesehatan Mental .
Kesehatan mental alih bahasa dari Mental Hygiene atau mental Health. Pengertian yang diajukan  para ahli diwarnai oleh keahlian masing - masing.
Menurut World Health Organization dalam Winkel  (1991) disebutkan bahwa, Sehat adalah suatu keadaan berupa kesejahteraan fisik, mental dan social secara penuh dan bukan semata - mata berupa absensinya penyakit atau keadaan lemah tertentu.
Definisi ini memberikan gambaran yang luas dalam keadaan sehat, mencangkup berbagai aspek sehingga diharapkan dapat mewujudkan kesejahteraan hidup. Ia dapat memanfaatkan segala potensi dan bakat yang ada semaksimal mungkin dan membawa kepada kebahagiaan bersama serta mencapai keharmonisan jiwa dalam hidupnya.
B.     Pengertian Kesehatan Mental Menurut Para Ahli.
Kesehatan Mental Menurut pengertian para ahli, diantaranya :
1.      Dr. Jalaluddin Rahmat (Dalam bukunya Psikologi Agama)
Kesehatan mental merupakan suatu kondisi batin yang senantiasa berada dalam keadaan tenang, aman dan tentram, dan upaya untuk menemukan ketenangan batin dapat dilakukan antara lain melalui penyesuaian diri secara resignasi (penyerahan diri sepenuhnya kepada Tuhan).
2.      Paham Ilmu Kedokteran.
Kesehatan mental merupakan suatu kondisi yang memungkinkan perkembangan fisik, intelektual dan emosional yang optimal dari seseorang dan perkembangan itu berjalan selaras dengan keadaan individu tersebut.  
3.      Zakiah Daradjat.
Terhindarnya seseorang dari gejala-gejala ganggun dan penyakit jiwa, dapat menyesuaikan diri, dapat memanfaatkan segala potensi dan bakat yang ada semaksimal mungkin dan membawa kebahagiaan bersama serta mencapai keharmonisan jiwa dalam hidup.
4.      Gordon Allport.
Manusia sehat adalah manusia yang mencapai kematangan.
5.      Abraham Maslow.
Manusia sehat adalah manusia yang mampu mengaktualisasikan dirinya dan mencapai kebahagiaan.
Kesehatan mental adalah keserasian atau kesesuaian antara seluruh aspek psikologis dan dimiliki oleh seorang untuk dikembangkan secara optimal agar individu mampu melakukan kehidupan - kehidupan sesuai dengan tuntutan - tuntutan atau nilai - nilai yang berlaku secara individual, kelompok maupun masyarakat luas sehingga yang sehat baik secara mental maupun secara sosial.
Sikap hidup individu yang sehat dan normal adalah sikap yang sesuai dengan norma dan pola hidup kelompok masyarakat, sehingga ada relasi interpersonal dan intersosial yang memuaskan.
C.     Ciri - ciri Kesehatan Mental.
Ciri - ciri Kesehatan Mental dikelompokkan kedalam 6 Kategori (menurut Jahoda) dan 3 Kategori lainnya, yaitu :
1.      Memiliki sikap batin (Attitude) yang positif terhadap dirinya sendiri.
2.      Aktualisasi diri. (kebutuhan naluriah pada manusia untuk melakukan yang terbaik dari yang dia bisa).
3.      Mampu mengadakan integrasi dengan fungsi-fungsi psikis yang ada.
4.      Mampu berotonom terhadap diri sendiri (Mandiri).
5.      Memiliki persepsi yang obyektif terhadap realitas yang ada.
6.      Mampu menselaraskan kondisi lingkungan dengan diri sendiri. (Jahoda, 1980).
7.      Memiliki persepsi yang akurat terhadap realita,termasuk melihat realita sebagaimana adanya.
8.      Tidak menyangkal hal-hal buruk yang terjadi di masa lalunya dan masa kini.
9.      Memiliki penguasaan terhadap situasi, termasuk mempunyai kontrol diri di dalam mengasihi orang lain, di dalam pekerjaan termasuk dalam bersahabat dengan orang lain.
D.    Gangguan Kesehatan Mental.
Bagi penderita gangguan mental / psychoneurosis, masih menghayati realitas , masih hidup dalam alam pada umumnya. Ia masih merasakan kesukaran - kesukaran. Sebenarnya ia tidak dapat atau kurang dapat mengadakan penyesuaian diri terhadap lingkungan serta belum kuat atau tidak kuat menahan kata hatinya. Itulah sebabnya ia mencari jalan keluar untuk melarikan diri dari kekecewaan atau penderitaan menjadi Psychoneorosis. Dibawah ini akan dijelaskan beberapa macam gangguan mental, yaitu :
1.      Histeria.
Sebenarnya tidak ada dasar fisik atau organis, tetapi si penderita betul - betul merasa sakit. Kadang - kadang dapat berupa kelumpuhan. Seperti gangguan mental lainnya, perasaan tertekan, gelisah, cemas dan sebagainya. Gejala - gejala tersebut dapat terlihat seperti  gejala fisik atau gejala mental.
Gejala - gejala yang berhubungan dengan fisik antara lain :
a.      Lumpuh Histeria.
Lumpuh pada salah satu anggota badan, biasanya terjadi secara tiba-tiba dan sebelumnya tidak terasa apa pun.
b.      Kram Histeria.
Penyakit ini terjadi karena rasa bosan menghadapi pekerjaan dan mengalami perasaan yang tertekan. Selain itu Karena mengalami tekanan bathin akibat karyana di cela. Penderita akan mengalami kram histeria apabila sedang menjalankan tugasnya, dan apabila mengerjakan hal -hal yang tidak berhubungan dengan pekerjaan sebelumnya, mereka menjadi sembuh atau tidak merasakan kram histeria.
c.       Kejang Hysteria.
Penyakit yang datangnya secara tiba - tiba, kejang atau kaku diseluruh tubuh dan tidak sadar. Kadang - kadang sangat berat dan disertai teriakan - teriakan dan keluhan tetapi tidak mengeluarkan air mata.
Kejadian ini biasanya terjadi pada siang hari, hanya beberapa menit, dapat juga beberapa hari lamanya. Penyakit ini terjadi biasanya setelah mengalami perasaan yang tersinggung, sehingga ia merasa tertekan, sedih dan menyesal.
d.      Mutism (Kesanggupan berbicara hilang).
Mutism ada dua macam yaitu :
1.      Tidak dapat berbicara dengan suara keras.
2.      Tidak dapat berbicara sama sekali.
Biasanya terjadi karena tekanan perasaan, putus asa, cemas, merasa hina dan sebagainya. Sedangkan alat - alat bicara biasanya tidak mengalami cedera apapun atau normal.
2.      Psikosomatisme.
Psikosomatis berasal dari dua kata yaitu ” psycho” yang artinya pikiran dan “soma” yang artinya tubuh. Psikosomatis dalam dunia medis yaitu merupakan suatu penyakit yang mula-mula dipengaruhi oleh faktor kejiwaan (psikologis). Kemudian berjalannya waktu sehingga menjadi penyakit fisik. Konflik Psikis merupakan sebab bermacam - macam penyakit fisik. Penyakit fisik yang telah ada semakin parah.
Bentuk pola Simtom psikosomatisme klasik diantaranya, sebagai berikut :  
a.      Tukak lambung. (Adanya luka pada lambung).
Emosi yang negatif dapat merangsang produksi dan lambung secara berlebihan, lambung mengadakan pencernaan pada dirinya sehingga timbul luka pada dinding lambung.
b.      Anorexia nervosa (Adanya gangguan pola makan).
Enggan makan atau bila makan terus muntah, sehingga kurus kering. Penderita biasanya memiliki pandangan dirinya terlalu gemuk sehingga melakukan diet sehingga mengalami konflik batin.
Gejala yang berhubungan dengan mental , antara lain :
a.      Amnesia (Hilang Ingatan)
Suatu keadaan yang tiba-tiba menimpa orang-orang  menjadi hilang ingatan atau lupa terhadap kejadian - kejadian tertentu,atau terhadap segala sesuatu bahkan namanya sendiri.Amnesia juga disebut kondisi terganggunya daya ingat.  Penyebabnya berupa organic dan fungsional. Penyebab organic dapat berupa kerusakan otak, akbat terauma atau penyakit. Penyebab fungsional adalah seperti, mekanisme pertahanan ego.
b.      Fugrue (Berkelana secara tidak sadar).
Fugue adalah bentuk gangguan mental disertai keinginan kuat untuk mengembara atau meninggalkan rumah karena amnesia. Seseorang yang mengalami fugue itu pergi mengelana tanpa tujuan, dan tidak tau mengap ia pergi.
Gangguan ini muncul sesudah individu mengalami stress atau konflik yang berat. Misalnya pertengkaran rumah tangga, mengalami penolakan, kesulitan dalam pekerjaan dan keuangan, perang atau bencana alam.
Perilaku seseorang pasien dengan fugue disosiatif adalah lebih bertujuan dan terintegrasi dengan amnesianya dibandingkan pasien dengan amnesia disosiatif.
c.       Kepribadian Ganda.
Penderita mempunyai dua atau lebih kepribadian. Masing - masing memiliki proses perasaan dan pikiran yang cukup stabil, sedang perbedaannya biasanya mencolok. Misalnya kepribadian yang satu dan yang lain mungkin hanya beberapa menit atau beberapa tahun. Disebabkan adanya dorongan - dorongan yang saling bertentangan, terjadi konflik. Selama penderita mengalami, satu kepribadian tak teringan tentang kejadian pada kepribadian yang lain meskipun hanya beberapa menit.
Kepribadian ganda dapat didefinisikan sebagai kelainan mental dimana seseorang yang mengidapnya akan menunjukkan adanya dua atau lebih kepribadian (alter) yang masing-masing memiliki nama dan karakter yang berbeda.
Mereka yang memiliki kelainan ini sebenarnya hanya memiliki satu kepribadian, namun si penderita akan merasa kalau ia memiliki banyak identitas yang memiliki cara berpikir, temperamen, tata bahasa, ingatan dan interaksi terhadap lingkungan yang berbeda - beda. Walaupun penyebabnya tidak bisa dipastikan, namun rata - rata para psikolog sepakat kalau penyebab kelainan ini pada umumnya adalah karena trauma masa kecil.  
d.      Kepribadian Sosiopatik.
Penderita mengalami keterlambatan perkembangan moral, tidak mampu mencontoh perbuatan yang diterima masyarakat, kurang mampu bermasyarakat cenderung antisosial, termasuk psikopat.
Biasanya memiliki ciri cerdas, spontan dan mengesankan, emosinya relatif sulit dibangkitkan, sehingga kurang memiliki rasa takut dan senang mencari tantangan, tapi cara yang ditempuh kurang tepat. Hal ini sebagai penyebab bawaan.
Penyebab lain pada waktu kecil mengalami keterlambatan kehidupan emosinya, perlakuan yang tidak konsisten. Misalnya latar belakang keluarga yang retak. Dari segi sosio cultural sebagai akses dari suasana materialistik, hedonistik, dan kompetitif dari masyarakat modern.  
e.       Depersonalisasi.
Penderita mengalami kehilangan rasa diri , terjadi secara tiba - tiba dan menjadi orang lain, orang yang berbeda dengan dirinya, merasa terlepas dari tubuhnya.
Hal ini terjadi karena mengalami stres berat akibat situasi tertentu atau kejadian tertentu. Misalnya kecelakaan, penyakit atau peristiwa - peristiwa traumatik.
f.       Somnabulisme. (Melakukan sesuatu dalam keadaan tidur).
Somnabulisme adalah mimpi yang hidup, dan aktivitas fisik yang terjadi selama tidur, sejumlah gerakan diluar kesadaran dan tidak dapat diingat kembali.
Bisa terjadi selama tidur. Hal ini lebih sering terjadi pada anak - anak. Misalnya main piano, menjahit, mengendarai mobil dan lain sebagainya.
Bentuk - bentuk Somnabulisme itu :
1.      Monodeic, suatu ide dengan bentuk yang sama.
2.      Polydeic. (Merasa berbeda - beda dalam waktu yang berlainan).
Orang atau anak yang mengalami somnabolism ini, karena dikuasai oleh sejumlah pikiran dan kenangan yang berhubungan satu sama lain. Meskipun dalam keadaan tidur ia dapat mengingat keadaan sekitarnya yaitu letak pintu, jendela, meja, kursi dan sebagainya.
3.      Psychasthenia.
Penderita psychasthenia merasa tidak senang, selalu diganggu dan dikejar - kejar, mimipi yang menakutkan, sering mengalami kompulsion (dorongan paksaan) untuk berbuat sesuatu. Sebenarnya penderita kurang mempunyai kemampuan untuk tetap dalam keadaan integrasi yang normal, repression (penekanan) terhadap pengalaman yang telah lalu.
4.      Neurasthenia.
Penderita neurasthenia selalu merasa lelah , lesu yang sangat. Sering pula disebut penyakit payah, meskipun sebenarnya fisiknya tak terdapat penyakit apapun. Ia sangat sensitif terhadap cahaya, suara. Detik jam kadang - kadang menyebabkan tidak dapat tidur, kepala pusing, selalu gelisah, merasa mempunyai berbagai penyakit, dan takut akan mati. Menginginkan belas kasihan dari orang lain.
Sebab - sebab neurasthenia ini antara lain : Kesusahan dan kekurangan pekerjaan, defence mekanisme yang salah.
5.      Tiks (tics).
Dengan gerakan-gerakan tics yang bersangkutan merasa lega, enak (vegetatif). Macam - macam gerakan seperti dipaksakan. Gerakan habitual sekelompok kecil otot - otot tertentu. Dimana tics itu sendir berarti gerakan otot yang dilakukan secara tidak sadar, misalnya berkedip - kedip, mengerutkan dahi, menggerakkan hidung, menggelengkan kepala dan lain - lainnya. Penderita menyadari perbuatannya tetapi tidak berusaha menahannya.
Sebab - sebab tiks antara lain :
1.      Perasaan tegang dalam menghadapi sesuatu.
2.      Pengalaman yang menakutkan.
3.      Mengalami kelelahan.
4.      Personalitas terganggu.
g.      Kelainan seksual.
Yang dimaksud kelainan dalam uraian buku ini bukan karena adanya patologi fisiologis, melainkan karena kesalahan dalam penyesuaian psikoseksual dan proses belajar yang keliru terhadap permasalahan seks, terjadi miskonsepsi.
Kelainan - kelainan seksual itu antara lain :
1.      Otoerotisme, yaitu perangsangan sendiri terhadap alat kelamin.
2.      Homoseksual atau lesbian, yaitu berhubungan intim antar sesama jenis.
3.      Sadisme, yaitu hubungan seks wajar antara pria dan wanita, tapi yang bersangkutan baru merasakan kepuasan seks kalau dapat menimbulkan kesakitan fisik atau psikis orang yang dicintai.
4.      Fetishisma, yaitu pemuasan seksual yang ditimbulkan karena melihat atau tersentuh dengan barang atau benda - benda dari lain jenis misalnya pakaian dalam.
5.      Pedofilia, yaitu orang dewasa yang ingin berhubungan dengan anak, tanpa menghiraukan jenis kelamin.
6.      Transvetitisme, yaitu pemuasan seksual yang diperoleh dengan berpakaian dan menyamar sebagai jenis kelamin lain.
7.      Exhibisionisme, yaitu pemuasan seksual yang diperoleh dengan menunjukkan alat kelamin kepada jenis kelamin lain.
8.      Voyeuresma, yaitu mencapai kepuasan seksual karena mengintip secara sembunyi-sembunyi pasangan yang sedang berhubungan seks, juga pemuda mengintip wanita yang sedang melepas pakaian.
9.      Masochisme, yaitu menikmati kepuasan seksual pada waktu mengalami sakit pada diri sendiri.
10.  Incest, yaitu hubungan seksual antar anggota keluarga.
11.  Perkosaan, yaitu hubungan pria wanita, namun berdasarkan paksaan.
12.  Nekrofilia, yaitu Menyukai mayat sebagai objek seks.
13.  Zoophilia yaitu Menyalurkan hasrat seksualnya dengan binatang.
14.  Menyukai benda - benda sebagai objek seks (menikah dengan tembok).
E.     Agama dan Kesehatan Mental.
1.      Manusia dan Agama.
Psikologi agama merupakan salah satu bukti adanya perhatian khusus para ahli pskologi terhadap peran agama dalam kehidupan dan kejiwaan manusia. Pendapat yang paling ekstrem pun tentang hal itu masih menunjukkan batapa agama sudah dinilai sebagai bagian dari kehidupan pribadi manusia yang erat kaitannya dengan gejala - gejala psikologis.
Dalam beberapa bukunya Sigmudn Freud yang dikenal sebagai pengembang psikoanalisis mencoba mengungkapkan hal itu. Agama menurut Freud tampak pada perilaku manusia sebagai sebagai simbolisasi dari kebencian terhadap ayah yang direfleksi dalam bentuk rasa takut kepada Tuhan.
Masih menurut pandangan Sigmund Freud, Secara psikologis, agama adalah ilusi manusia. Manusia lari kepada agama karena rasa ketidakberdayaan menghadapi bencana. Dengan demikian, segala bentuk prilaku keagamaan merupakan prilaku manusia yang timbul dari dorongan agar dirinya terhindar bahaya dan dapat memberikan rasa aman. Untuk keperluan itu manusia menciptakan Tuhan dalam pemikirannya. Kegiatan keagamaan menjadi faktor penguat sebagai prilaku yang meredakan ketegangan. Lembaga-lembaga termasuk lembaga keagamaan, bertugas menjaga dan mempertahankan perilaku atau kebiasaan masyarakat. Manusia menanggapi tuntutan yang terkandung dalam lembaga itu dan ikut melestarikan lewat cara mengikuti aturan-aturan yang telah baku.
Perilaku keagamaan menurut pandangan Behaviorisme erat kaitannya dengan prinsip reinforcement (reward and punishment). Manusia berprilaku agama karena didorong oleh rangsangan hukuman dan hadiah (pahala). Manusia hanyalah sebuah robot yang bergerak secara mekanis menurut pemberian hukuman dan hadiah.
2.      Agama dan Kesehatan Mental.
Agama tampaknya memang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan manusia. Pengingkaran manusia terhadap agama mungkin karena faktor tertentu baik yang disebabkan oleh kepribadian maupun lingkungan masing - masing. Namun untuk menutupi atau meniadakan sama sekali dorongan dan rasa keagamaan kelihatannya sulit dilakukan. Hal ini  Karena manusia ternyata memiliki  batin yang cenderung mendorongnya untuk tunduk kepada Zat yang gaib. Ketundukan ini merupakan bagian dari intern manusia dalam psikologi kepribadian yang dinamakan pribadi (Self) ataupun hati nurani (conscience of man). Orang yang sehat mentalnya ialah orang yang dalam ruhani atau dalam hatinya selalu merasa tenang, aman dan tenteram.
Menurut H.C. Witherington, permasalahan kesehatan mental menyangkut pengetahuan serta prinsip - prinsip yang terdapat dalam lapangan psikologi, kedokteran, psikiatri, biologi, sosiologi, dan agama.
Beberapa temuan dibidang kedokteran dijumpai sejumlah kasus yang membuktikan adanya hubungan jiwa (psyche) dan badan (soma). Orang yang merasa takut, langsung kehilangan nafsu makan, atau buang - buang air. Atau dalam keadaan kesal dan jengkel, perut seseorang terasa menjadi kembung.
Dibidang kedokteran dikenal beberapa macam pengobatan antara lain :
1.      Menggunakan bahan - bahan kimia tablet.
2.      Cairan suntik atau obat minum
3.      Electro – Therapia, Seperti sorot sinar, getaran, arus listrik, pijat dan lainnya.
Selain itu juga dikenal pengobatan tradisional seperti :
1.      Tusuk Jarum (Accupunctuur).
2.      Mandi Uap.
3.      Pengobatan perdukunan.  
Sejak berkembang psikoanalisis yang diperkenalkan oleh Dr. Breuer dan S. Freud, orang mulai mengenal pengobatan dan hipotheria, yaitu pengobatan dengan cara hipnotis. Dan kemudian dikenal pula adanya istilah psikoterapi atau autotherapia (penyembuhan diri sendiri) yang dilakukan tanpa menggunakan bantuan obat - obatan biasa.
Sesuai dengan istilahnya, maka psikoterapi dan autotherapia digunakan untuk menyembuhkan pasien yang menderita penyakit ganguan ruhani (jiwa). Usaha yang dilakukan untuk mengobati pasien yang menderita penyakit seperti itu, dalam kasus-kasus tertentu biasanya dihubungkan dengan aspek keyakinan masing - masing. Sejumlah kasus menunjukkan adanya hubungan antara keyakinan dengan kesehatan jiwa atau mental tampaknya sudah disadari para ilmuan beberapa abad yang lalu. Misalnya, pernyataan “Carel Gustay Jung” diantara pasien saya setengah baya, tidak seorang pun yang penyebab penyakit kejiwaannya tidak dilatarbelakangi oleh aspek agama”.
Barangkali hubungan antara kejiwaan dan agama dalam kaitannya dengan hubungan antara agama sebagai keyakinan dan kesehatan jiwa, terletak pada sikap penyerahan diri seseorang terhadap kekuasaan Tuhan. Sikap pasrah yang serupa itu diduga akan membawa sikap optimis pada diri seseorang sehingga muncul perasaan positif, seperti rasa bahagia, rasa sengang, puas, sukses, merasa dicintai, atau rasa aman. Dengan kata lain, kondisi yang demikian menjadi manusia pada kondisi kodratinya, sesuai dengan fitrah kejadiannya, sehat jasmani dan ruhani.

Comments