Home » , » Malaysia sebagai Anggota ASEAN – IPS Terpadu SMP Kelas 8 Halaman 26 s/d 29

Malaysia sebagai Anggota ASEAN – IPS Terpadu SMP Kelas 8 Halaman 26 s/d 29

Posted by ERWIN EDWAR


Malaysia sebagai Anggota ASEAN – IPS Terpadu SMP Kelas 8 Halaman 26 s/d 29 

1.      Identitas Negara.

NO

MALAYSIA

1
Ibu Kota
Kuala Lumpur
2
Bahasa
Melayu (resmi), Cina, Tamil, Inggris
3
Agama
Islam (resmi), Kong Hu Cu, Tao, Buddha, Hindu, Kristen.
4
Pemerintahan
Monarki konstitusional
5
Kepala Negara
Yang Dipertuan Agong Sultan Abdul Halim Muadzam Shah
6
Kepala Pemerintahan
Perdana Menteri, Mahatir Muhammad
7
Penduduk th 2015
30,8 Juta Jiwa
8
Satuan Mata Uang
Ringgit atau Dollar Malaysia (MS)
9
Kota – Kota Terpenting
Kuala Lumpur, Kuching, Kota Kinabalu, Penang
10
Lagu Kebangsaan
Negaraku
11
Hari Kemerdekaan
31 Agustus 1957
12
Maskapai Penerbangan
Malaysia Airline System (MAS)
13
Bandar Udara
Bandara internasional Kuala Lumpur (KLIA)

2.      Keadaan Alam.
a.      Letak dan Batas.
Secara geografis, Malaysia berbatasan dengan Laut Cina Selatan, Indonesia, selat Singapura, Singapura, Selat Malaka dan Thailand. Malaysia terletak di antara 10 LU – 70 LS dan antara 1000 BT – 1200 BT.
Batas – batas wilayah Negara Malaysia :
1.      Sebelah Utara berbatasan dengan Thailand an Laut Cina Selatan.
2.      Sebelah Timur berbatasan dengan Laut Sulu dan Laut Sulawesi.
3.      Sebelah Selatan berbatasan dengan Pulau Kalimantan dan Kepulauan Riau.
4.      Sebelah Barat berbatasan dengan Selat malaka dan Pulau Sumatra.
b.       Iklim.
Malaysia memiliki iklim tropis, yang ditandai dengan curah hujan yang tinggi rata – rata 260 – 800 mm sepanjang tahun. Seperti wilayah lain di Asia Tenggara, keadaan iklim itu dipengaruhi angina muson. Temperatur harian rata – rata adalah 210 C – 320 C di daerah pantai dan 120 C – 250 C di daerah pegunungan.
c.       Bentang Alam.
Berdasarkan pembagian daerah, Malaysia dibagi menjadi dua daerah yang berada pada dua pulau yang berbeda. Malaysia barat terletak di Semenanjung Malaka (Asia) dan Malaysia Timur ada di Kalimantan Utara.
Topografi Malaysia Barat diliputi bentukan pegunungan dengan puncak tertinggi di Gunung Tahan yaitu 2.189 m. Titiwangsa merupakan pegunungan terpanjang di Malaysia (483 km) yang membentang dari perbatasan Malaysia dengan Thailand sampai dengan negara bagian Malaka. Di wilayah ini, tanahnya tidak begitu subur. Oleh karena itu, lahan banyak digunakan sebagai area perkebunan dengan jenis tanaman yang homogeny seperti kelapa sawit. Dataran rendah di Malaysia barat terletak di sisi timur dan sisi selatan. Dataran rendah di timur Pegunungan Tahan (Johor, Selangor, Kedah, Kelantan dan Pahang) terdiri dari rawa – rawa, hutan lebat dan tanah yang tandus.
dataran pantai Malaysia timur umumnya sempit dan berawa – rawa serta sungai – sungai yang pendek dan berkelok – kelok. Wilayah Malaysia bagian timur mempunyai relief yang kasar. Pada daerah Serawak, gunung – gunung bukan merupakan pegunungan vulkanis. Di daerah sabah saja gunung – gunung merupakan pegunungan Vulkanis. Titik tertinggi dari gunung – gunung di Malaysia timur terletak di puncak Gunung Kinabalu.
Secara geografis, Malaysia terdiri atas dua bagian / wilayah, yaitu :
a.       Malaysia Bagian Barat, terletak di Semenanjung Malaya yang terdiri atas 11 negara dalam bentuk kesultanan :
1.      Selangor
2.      Negeri Sembilan.
3.      Johor.
4.      Pahang
5.      Perak.
6.      Kelantan.
7.      Trengganu.
8.      Kedah.
9.      Perlis.
10.  Malaka.
11.  Penang.
b.      Malaysia Bagian Timur, terletak di Pulau Kalimantan yang berbatasan dengan Indonesia terdiri atas :
1.      Serawak
2.      Sabah.   
3.      Penduduk.
Penduduk Malaysia 30,8 Juta Jiwa (2015) dengan pertumbuhan 0,3 % per tahun. Penduduk Malaysia terdiri atas orang Melayu 50 %, tiongkok 37 %, India 11 %. Sisanya adalah orang – orang Eurasia, Eropa dan keturunan bangsa lain. Bahasa yang digunakan yaitu Bahasa Malaysia. Bahasa tersebut hampir sama dengan bahasa Indonesia karena keduanya sama – sama berakar pada Bahasa Melayu. Namun bahasa Inggris juga sering digunakan sebagai bahasa nasional.
Kepadatan penduduk Malaysia tahun 2015 mencapai 3.321 jiwa per kilometer persegi. Penduduk Malaysia lebih dari 50 % beragama Islam, disusul agama Buddha 12 %, Kepercayaan Tiongkok (Taoisme) 7 %, sisanya yaitu Kristen dan Hindu serta agama lainnya. Undang – undang yang diberlakukan di Malaysia banyak mengambil hukum – hukum yang diterapkan oleh ajaran islam. Oleh karena itu, di Malaysia dikenal hukuman rajam, cambuk dan hukum gantung bagi orang yang melakukan pelanggaran hukum yang berat. Hukum tersebut diberlakukan bagi siapa saja yang melakukan pelanggaran di wilayah kedaulatan negara Malaysia.
4.      Perekonomian.
Sebagai negara agraris, perekonomian utama Malaysia juga banyak bergantung pada hasil pertanian. Lebih dari separuh penduduk Malaysia bekerja di bidang pertanian. Diversifikasi pertanian (usaha penganekaragaman jenis usaha atau tanaman pertanian untuk menghindari ketergantungan pada salah satu hasil pertanian) belum banyak dilakukan penduduk. Dalam bidang perkebunan, tenaga kerja yang digunakan banyak berasal dari Indonesia.
Malaysia merupakan negara yang cepat kembali pulih dari krisis moneter yang melanda kawasan Asia Tenggara beberapa tahun lalu. Hal ini ditunjang kebijakan pemerintah yang menganjurkan rakyat untuk mencintai produk dalam negeri. Dengan demikian, produk – produk dari asing yang membanjiri kawasan Asia Tenggara bisa diambil alih oleh produk – produk dalam negeri. Namun, bukan hanya faktor penggunaan produk dalam negeri saja, tetapi juga ada banyak hal yang dilakukan untuk memulihkan dan menstabilkan ekonomi.
sumber devisa terbesar bagi negara masih mengandalkan penjualan barang tambang minyak dan gas, ditambah hasil perkebunan karet yang melimpah. Kegiatan ekspor dan impor di Malaysia banyak dilakukan melalui pelabuhan laut terbesar, yaitu Port Swetenham.
5.      Sumber Daya Alam.
sama seperti negara – negara sebelumnya, Malaysia memiliki lahan pertanian dan perkebunan serta hutan yang cukup luas. Hasil pertanian terutama untuk memenuhi kebutuhan pokok, seperti padi dan sayur – mayor. hasil utama dari bidang perkebunan yaitu karet dan kelapa sawit. sebanyak 40 % kebutuhan karet dunia disuplai oleh Malaysia. Kayu merupakan komoditas yang banyak dihasilkan dari hutan.
Pada bidang pertambangan, Malaysia merupakan penghasil timah terbesar di dunia. Barang tambang lain yang dihasilkan yaitu bauksit, batu bara, besi, tembaga, emas dan perak. Usaha pemerintah yang sungguh – sungguh juga Nampak pada peningkatan pemanfaatan sumber daya alam untuk dikelola oleh negaranya sendiri sebagai sumber bahan mentah sehingga diharapkan mengurangi ketergantungan pada negara lain. dengan kemampuan pengelolaan bahan baku sendiri, Malaysia dalam beberapa tahun terakhir telah mengembangkan pabrik otomotif.  
6.      Kerja Sama.
Dalam level internasional, Malaysia terlibat dalam kerja sama di berbagai bidang, seperti hubungan diplomatic, kerja sama ekonomi, kebudayaan, ketenagakerjaan dan pendidikan.
Malaysia merupakan salah satu negara yang turut dalam pendirian kerja sama regional ASEAN. Selain itu, terlibat aktif dalam beberapa organisasi internasional, seperti ADB, ASEM, ESCAP, FAO, IBRD, IDA, IFC, IMF, ILO, UNESCO, WHO, WIPO dan APEC.
Indonesia menjalin hubungan kerja sama dengan Malaysia dalam berbagai bidang, misalnya bidang diplomatic, ekonomi, yang terwujud dalam kegiatan ekspor dan impor, serta bidang sosial ketenagakerjaan.


0 komentar:

Post a Comment

Blog Archive

Total Pageviews